Senin, 04 Oktober 2010

Cuek kayak Bebek

Belakangan ini gw merasa kerutan di jidat gw bertambah dua garis, gimana nggak? Tiap kali mau urus pembayaran kantor mesti bertengkar sama si Penyihir Lebay. Yang bikin gw heran tu orang apa nggak cape ya voltase tinggi melulu? Ngirim email mesti pake tanda seru!! Dah kayak emak gorilla.

Nah sejak peristiwa perang email minggu lalu rupanya si emak ditegor sama Pak Boss tentang kebiasaan jeleknya yang suka ngajakin orang perang lewat email. "You should talk over the phone instead of shooting emails everytime", gitu katanya. Tapi mungkin dalam hatinya si emak "Cih nggak sudi!" gitu kali.

Jadi ceritanya besok tuh ada dua orang analyst yg mau berangkat due diligence ke Balikpapan. Gw udah kirim email dari jam 11 pagi minta approval untuk beli tiket pesawatnya tapi sampe jam 3 sore masih belom dijawab. Maka tadi gw telponlah ke kantor pusat berusaha mengikuti saran dari Pak Boss untuk bicara lewat telpon. Eh..dua kali gw telpon ternyata ditolak bow, kata operator yg angkat "She's busy, cannot pick up call" Halah! Banyak tingkah bener.

Yo weis lah gw telpon Pak Manajer aja kalo gitu yg kebetulan emang lagi ada di kantor pusat hari ini. Toh Pak Manajer adalah supervisor dua begajul yang mau berangkat besok. Dia juga project manajer nya untuk deal di Kalimantan.

Gw: Halo Pak?
Pak Manajer: Ya ada apa?
Gw: Saya mau minta approval untuk beli tiket besok. Harga tiketnya udah naik gara-gara kita kelamaan confirm.
Pak Manajer: Kenapa bisa lama confirm nya?
Gw: Saya udah kirim email dari jam 11 pagi ke Finance tapi smp sekarang belom di approve
Pak Manajer: Terus belom di approve kamu diem aja gitu? Nggak telpon?
Gw: Saya udah telpon ke Finance dua kali tapi telpon saya nggak mau diangkat
Pak Manajer: Loh kenapa?
Gw: (Meneketehe) Gak tau katanya orangnya sibuk
Pak Manajer: (tereak ke bagian Finance) Hey, kenapa elo belom approve pembelian tiket ke Balikpapan? Harganya udah naik gara-gara kelamaan nih..
Suara-suara nggak jelas di background kayaknya tarik urat leher antara Pak Manajer dengan si Penyihir.
Pak Manajer: (suara bete) Nih kamu ngomong aja sendiri ke orangnya!
Gw: Halo Mak? Ini tentang tiket pesawat ke...
Penyihir: Jebreeetttt!!!!! (suara telpon dibanting) tuuut....tuuut...tuuut...
Gw: Kampret! She hung up on me!

Wah..wah..wah sungguh terlalu. Nggak sopan. Mau marrraaahhhh!

Tapi kalau tipikir-pikir rugi juga ya gw ikutan spaneng? Toh ini untuk urusan kantor, gw tinggal ikutin aja prosedur finance yang aturannya adalah kalau tidak ada approval berarti tidak boleh ada pembelian. Kalau ditanyak gw tinggal jawab...Saya nggak dikasih approval ya saya nggak bisa beli tiket.

So there I go..cuek  aja kayak bebek. Daripada gw yang kena stroke mikirin urusan kantor mendingan orang lain aja yang masuk RSJ. Hwahahahaha (tawa bergema)




3 komentar:

  1. Seru juga perangnya. ditunggu pertempuran selanjutnya ...hehehe

    BalasHapus
  2. @Gitapalaman: Pertempuran emang seru dan masih berlanjut sampe tadi pagi. Rupanya terjadi perang dingin antara Pak Manajer dan Penyihir Lebay gara-gara tarik urat leher kmrn hihihi (to be continued)

    BalasHapus
  3. great attitude..

    BalasHapus