Selasa, 31 Agustus 2010

It Was Trengganu in 2001

Duluuuu banget pada tahun SM (Sebelum Menikah), Pak Boss Besar gw ini seneng sekali traveling dan adventure. Pokoknya tiap tahun kantor kita pasti ngadain offsite/outing demi mempererat persahabatan antara kantor pusat dengan kantor Jakarta. And it was Trengganu in 2001, he chose a Jungle-Four Wheel Drive outing. Semua staff kudu ikut ikhlas maupun nggak ikhlas.

Maka berangkatlah tiga anak badung (gw, Nyai Dasimah dan Mas Jowo) ke Singapur untuk bergabung dengan team dari kantor pusat. Ceritanya kita mau perjalanan darat nyebrang perbatasan dari Singapur ke Malaysia. To make the story short, tibalah rombongan di Trengganu (entah sebelah mana Malaysia deh tuh cari sendiri di Wikipedia ya).

Setiba di lokasi kita langsung check in di sebuah resort di pinggir pantai, saking capeknya sampek nggak ada seorang pun yang sempet menikmati keindahan bulan pada malam itu. (Cieeee)

Jam 04.30 pagi: Wake up! Wake up! Salah satu colleague gw yg bernama Ms. Wong heboh ngebangunin semua orang yang lagi pada tidur. Rupanya kita mesti ready dalam waktu setengah jam untuk sarapan dan berangkat ke hutan jam 06.00 teng. Oh my GOD ini outing atau kamp penyiksaan sih?!

Rombongan kita terdiri dari 11 orang terbagi menjadi 4 mobil, ditambah 1 instruktur di tiap mobil dan 1 orang medis di mobil yang terpisah so total ada 16 orang. And so our journey to the wilderness begins (jreeennnnggg.....)

Menurut Pak Boss (ketika kita lagi istirahat di salah satu point berbatuan) bahwa inti dari outing ini adalah untuk mempererat persahabatan, menggalang teamwork dan membuat kita menjadi tough. (Ugh!) Staff dari kantor pusat pada manggut-manggut kesenengan, bisa dimaklumi karena di negaranya kagak ada hutan. Sedangkan tiga anak badung ngedengerin sambil berusaha nahan ngantuk (tau gini kagak ikutan).

Sumpah deh pembaca...yang namanya jungle 4WD itu nyiksaaaa banget! Selama perjalanan diguncang-guncang ngelewatin jalan tanah yang berlumpur sampek kepala gw migrain jadinya. Waktu itu ada kejadian salah satu mobil team nyusruk ke semak-semak dan berhubung tanahnya berlumpur dan super lembek, ban nya stuck kagak bisa keluar. Beginilah keadaannya (taken from my archival pics):


Dengan segala daya upaya dan gotong royong mobil tersebut berhasil dikeluarkan juga. Thanked GOD! Caranya dengan ditarik pake mobil yang berada di belakangnya serta sedikit ganjalan kayu dibawah ban. Hohoho..pinter juga ya.

Petualangan tak berhenti sampai di sini, kira-kira hampir tiba di camp site sebuah pohon besar jatuh melintang sehingga nggak bisa dilewati oleh rombongan. Terpaksalah semua turun dari mobil dan termehek mehek gotongin tuh batang. Hadooh..rusaklah sepatu Jaguar gw ini terendam lumpur. Hiks! (Jaguar = temennya Puma).


Ini belom apa-apa loh...deritanya, wait until you see the campsite! Horror....


Huuaaaaa...pulang kan saja aku pada ibuku! Maka menginaplah kami semua malam itu ditengah hutan diatas tanah basah ditemani suara jangkrik dan burung hantu. Gw dan Nyai Dasimah tidur satu tenda, udah bertekad bulat kalau mati lebih baik dengan teman sebangsa dan setanah air. (hihihi...dramatis)

Bisa dibayangin nggak satu-satunya sumber air adalah sungai kecil yang mengalir di depan camp site kita. Kalau mau pipis gimana? Gini nih caranya...pergi ke semak-semak sambil bawa payung item dan botol Aqua. Payungnya buat apaan? Buat nutupin kalau ada babi hutan yang ngintip..huuuaaaaa! (ngibrit)

Terus kalau mau mandi? What? Mandi?! Gila kali lo ya...mau diintipin sama semua makhluk hutan termasuk jin dan kuntilanak? Tahanin dulu deh sampek daki nya sekilo. 

Keesokan pagi nya hati gw sedikit terhibur karena para instruktur menyajikan sarapan enak banget terdiri dari smoked beef, sausage, potato salad, toast dan buah duren. Bismillah...mudah-mudahan halal Nyam..nyam..nyam..

Setelah selesai sarapan, kita diajak jalan-jalan sama mereka untuk melihat air terjun. Cukup menyenangkan sih walaupun ngos-ngosan dan gatel-gatel. Speaking of gatel-gatel di kaki elo ada apa tuh? Kata nyai Dasimah sambil nunjuk ke betis gw. Seekor lintah uget-uget sedang asyik bikin tato di betis gw. Hiyyaaaaaaaaaaa......(konon ya pembaca jeritan gw ini membuat burung-burung pada beterbangan saking kagetnya).

Its ok..its ok! kata bang instruktur (sementara gw udah nangis sambil megangin nyai Dasimah). Bang instrukur segera meremas-remas tembako, airnya ditetesin di atas lintahnya. Dan..pluk! Lintahnya jatoh ke tanah sambil uget-uget (biar nyahok lu!) Sementara itu betis gw berdarah bekas gigitan lintah. Sisa remasan tembako terus ditempelin di luka gw. (huhuhu..semoga gw nggak kena demam berdarah)

Wow you can really scream! kata Pak Boss sambil nyengir ngeledekin gw. Hmm...awas lo ya? Eh bener aja sampek di tepi sungai kita pada cuci tangan dan kaki bersih-bersih. Begitu Pak Boss buka sepatu dan kaos kakinya ada dua ekor lintah lagi asyik nyedot darahnya (untung nggak mati keracunan tuh hewan). Hihihi...takut tuh sebenernya, tapi sok berani. Sukurin.

Kembali ke camp site udah hampir tengah hari..lagi-lagi disediain makanan enak (ini satu-satunya penghibur gw selama perjalanan). Setelah selesai makan kita pun packing dan loading semua di mobil. Mari pulang..marilah pulang..marilah pulang bersama-sama (gw bernyanyi riang dalam hati)

Betapa ini merupakan outing yang tak terlupakan. Kalau mengingat kembali sambil liat foto-fotonya terbayang kisa-kisah lucu yang bikin gw cengar cengir sendiri. Tapi percaya deh pada saat itu rasanya gw pengen nangis sesenggukan. ***





3 komentar:

  1. wkwkwkwkwkwkwkwkwkwk
    rasain

    BalasHapus
  2. wakakakak...seneng ya puas ya?

    BalasHapus
  3. ada satu foto yg loe lupa masukin....TKI dari Indo. Jm

    BalasHapus