Rabu, 10 November 2010

DEBT COLLECTOR

Akhirnyaaaa...sempet juga gw nge-blog. (Fiuh!) Udah tiga hari ini gw uring-uringan gara-gara Mini nggak masuk mesti bedrest. Secara nih ya entah kenapa kalau lagi sial terus-terusan deh sial apa gw mesti sebar garem kali ya di depan pintu kantor supaya sialnya kabur? (mengernyitkan alis)

Bermula dari hari Senin, tiba-tiba AC kantor mati. Ruangan staff pun jadi panas, sumpek dan bau apek. Sementara gw lagi repot telponin teknisi, Pak Manajer bukannya bantuin eh malah ngomel-ngomel  (gw timpuk pake kalkulator nih!

Besokan paginya gw terima email sederet dari Olip (Assisten Finance) katanya invoice dan purchase order yang merupakan kerjaan si Mini ditolak sama Nenek Gerondong karena banyak yang salah. Hadoh! Terpaksa lah gw yang revisi dan kirim ulang.

Sementara pada waktu yang bersamaan gw mesti make round calls ke hotel-hotel nyari kamar buat Pak Boss Ketjil yang mendadak hari ini mau dateng ke Jakarta. Bayangin 11 (sebelas) hotel layak inap di Jakarta Pusat & Selatan gw telponin udah pada full booked! No room available. Nah lhooo..Terpaksalah Pak Boss Ketjil menginap di hotel bintang tiga di belakang Sarinah. Maap ya boss? Abis boss juga sih yang nekad mau dateng padahal udah dibilangin situasi lagi nggak kondusif.

Dan selidik punya selidik ternyata penyebab beliau tetep kekeuh sumekeuh mau ke Jakarta adalah mau nagih utang. Jrenng...jreenngg! Memang ada beberapa klien kita yang degil sih kerjanya kabur-kaburan melulu kalau ditelpon. Dikirim surat invoice reminder pun kagak dibales (masuk tong sampah mungkin?). Maka dengan gagah gempita Pak Boss Ketjil mau nyamperin ceritanya jadi debt collector.

Pak Boss Ketjil: Kamu harus usahakan minggu ini saya ketemu dengan Pak Boncil.
Gw: Tapi Pak..kata sekretarisnya Pak Boncil minggu ini jadwalnya udah padat malah sekarang masih di luar negeri, besok baru pulang.
Pak Boss Ketjil: Bilangin ya ke sekretarisnya kalau saya mau ngomongin soal invoice yang kita kirim. Semakin lama dia menghindar semakin besar dendanya. Saya baru ke Jakarta lagi minggu terakhir November. Pokoknya saya harus ketemu! (emosi jiwa)
Gw: Iya Pak..I understand tapi saya juga baru bisa telpon lagi besok karena Pak Boncil hari ini nggak di Jakarta 
Pak Boss Ketjil: Saya nggak mau tau. Utangnya udah kelamaan nih. Kalau perlu kamu telponin si Boncil ke hape nya. (ngotot)
Gw: (Waduh?) Gini deh saya akan cari tau nomor hape nya terus kamu yang telpon langsung yah
Pak Boss Ketjil: Ok (emosi reda)

Duh Boss...masa' gw mesti ikutan jadi debt collector sih? Mana ada tampang? (Hihihi....) Maka tadi sore gw  kembali akrab dengan telpon cari cari tau nomor hapenya si Boncil. Untung akhirnya dapet dan Pak Boss Ketjil reply sms gw: Thanks! (pake smiley)





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar