Kamis, 25 November 2010

TONGKAT MADURA (Maap sedikit vulgar)

Alkisah tadi malem gw reuni-an dengan beberapa ex-colleague (bekas temen kantor) di MM Juice, Melawai Raya. Suasana sungguh gempita! Yang ngumpul sih hanya empat orang tapi hebohnya ngalahin pasar kaget.

Tersebutlah Nyai Dasimah (tokoh ini ada di cerita-cerita gw bulan Agustus). Dulu Nyai Dasimah bekerja sebagai junior secretary di kantor gw, setelah dia resign tahun 2004 digantikan sama Mini.

Ehsan is a Singaporean guy yang married sama sohib gw, Jeng Welas. Ehsan ini pernah jadi Associate di kantor gw dimana dia report directly ke Pak Boss Ketjil. Pada tahun 2005, resigned untuk kemudian join ke kantor temennya yang juga pernah kerja di kantor gw.

Last but not least adalah Mpok Minnah. Mpok yang satu ini temen dari temennya Jeng Welas. Jaman dulu  dia sering maen ke kantor gw karena letak kantor gw tetanggan dengan kantornya Jeng Welas. (Ribet kan?) Orangnya supeerrrr rame. Menurut gw dia lebih cucok kerja jadi penyiar radio deh daripada kerja di kantoran hihihihi.

Beragam cerita pun mengalir seru mulai dari cerita tentang sekolahan anak, cerita pengalaman traveling, cerita setan sampek cerita seputar ranjang. Yah harap dimaklumi aja, yang kumpul semalem itu jabatannya udah pada ibu-ibu dan bapak-bapak. (tuir banget ye kesannye?)

Mulailah mpok Minnah bercerita:
Mpok Minnah: waktu itu suami gw ngebawain satu set jamu asli dari Madura. Nah di dalam kotaknya selain ada jamu-jamuan juga ada yang namanya Tongkat Madura.
Nyai Dasimah: Apaan tuh? (harap dicatet ya diantara kita bertiga Nyai Dasimah ini yang paling polos)
Ehsan: Wah dia nggak tau ya? Certain ke dia dong Mpok
Mpok Minnah: (volume suara dikecilin) Itu sejenis benda kecil kayak batu warna hitam yang bisa bikin Miss V elo jadi keset. Gw aje bisa sampe gemeteran nih paha!

Hwahahaha….

Ehsan: dibolak balik ya kayak martabak?

Hwahahaha…..

Nyai Dasimah: Tapi gimana caranya? (polos)
Mpok Minnah: (dengan sabar menerangkan) Ya udah bendanya dimasukin dikit ke Miss V elo. Jangan semuanya
Gw: Ntar nggak bisa keluar lagi...(nyeletuk asal)

Hwahahaha....

Nyai Dasimah: Terus? Melt di dalem gitu? (melongo)
Mpok Minnah: Yaelah elo kira es krim bisa lumer?!

Hwahahahaha…kita bertiga ngakak kenceng banget dengan kepolosan Nyai Dasimah. Ketawa sampe keluar air mata saking geli nya. Gw rasa pengunjung resto yang lain bête kali ya? Secara meja kita berisik dan heboh. Untung nggak dilempar sendok!

Nyai Dasimah: Gw kan nggak ngerti (ngambek)
Mpok Minnah: Ya nggak bakalan melt di dalem lah itu kan kayak batu bisa bikin keset karena menyerap cairan-cairan yang nggak penting.
Nyai Dasimah: Oooo gitu (manggut-manggut mulai paham) Iiih jijay banget sih?

Hwahahaha….sekali lagi kita bertiga cuma bisa ngakak ngeliat reaksinya Nyai Dasimah. Ampuuun deh kocak banget. Pertemuan kali ini seru…seram…gregetan. Next time we meet again ya guys! Oiya to Ehsan, thanks for the Sop Buntut Goreng, semoga rejeki elo bertambah terus biar bisa sering-sering traktir kita hahahaha. ***

3 komentar:

  1. wkwkwkwkwk....kocakkk...seruuu...btw, tanyain ama Mpok Minah dapetin Tongkat Maduranya dmana yakk?? ;p

    BalasHapus
  2. Katanya di mall ambassador hwahahaha

    BalasHapus
  3. ow..ow..ow..

    tutup mata aaah... tapi pasang telingan dan mencatat.. hihihi

    BalasHapus