Selasa, 23 November 2010

SELASA (Sekelebat Cerita Seram)

Masih di hari pertama petualangan di pulau Bangka. Sepulang dari Tanjung Pesona  waktu udah maghrib. Jalanan di luar kota Pangkalpinang sebagian memang masih berupa hutan dan belukar. Jarak antara rumah penduduk yang satu dengan yang lainnya berjauhan.  Bagi gw yang jarang traveling ke daerah suasana begini seram tapi bagi yang udah biasa sih nggak apa-apa sebenernya (asal jangan ngeliat ke luar jendela)

Entah gimana tau-tau obrolan beralih pada cerita-cerita seram. Ini kisah mas Joko (Pak Sopir), pengalaman membawa jenazah di Palembang. Sebenernya kalau diinget-inget lucu sih, bahasanya mas Joko bahasa Bangka tapi logat Jawa nya masih kental.

Mas Joko: Di Palembang aku pernah bawa jenazah mbak pakai mobil angkot
Gw: (Oh no!) Kok pake angkot sih nggak pake ambulans?
Mas Joko: Kalau pake ambulans mahal 35 juta, kalau aku yang antar cuma 18 juta (nyengir)
Gw: Ih tetep aja serem (merinding)
Bang Arpan: Kau bawa sendiri atau berdua?
Mas Joko: Aku bawa sendiri. Memang seram. Jenazahnya sudah dikafan ditaruh memanjang beralaskan tikar aja. Aku nyalain lilin.
Mulan: Lilin? Emang supaya apa?
Bang Imam: Kalau lilin mati gimana? Bangun nggak mayatnya hahahah
Gw: hahaha (ketawa ngeri)
Mas Joko: Karena takutnya aku bawa mobil ngebut mbak. Kalau nge-rem mendadak dia bergeser juga maju ke depan..sreeettt….srreetttt
Gw: Huaaaaa (tutup kuping)
Mulan: Ih serem ah…gw jadi ngebayangin deh tuh
Mas Joko: Hahaha… (ketawa girang karena ceritanya menakutkan). Kalau ngebut kadang aku nggak liat ada lubang. Jadilah kepalanya terantuk lantai angkot..jeduk..jedukk!
Gw: Oh my God! (lemes)
Mulan: Udah ah Mas..(ngeri ngebayangin pocong kejedot)
Mas Joko: Tapi emang bener mbak, bawa mobil jenazah itu berat banget rasanya kayak ada yang gandulin
Bang Arpan: Konon kalau orang meninggal itu mayatnya sama dengan berat empat orang
Gw: Serem ah (nggak berani nengok ke luar jendela)

Bang Imam dan bang Arpan berusaha menghibur gw dengan candaan, mungkin ngeliat muka gw udah pucat kali ya. Gw kan emang penakut. (catet ya takut itu nggak ada hubungannya dengan ukuran badan wakakakak)

Ternyata Mas Joko masih ada cerita lanjutan
Mas Joko: Eh aku pernah liat pocong nyebrang jalan lho di Sungailiat
Gw: (ogah komen)
Mas Joko: Waktu itu sama istriku, kira-kira jam 10 malam cuaca gerimis. Tau-tau dia lewat..lompat-lompat di depan jalan kami. Tapi istriku nggak ngeliat yang liat cuma aku aja
Gw: (lemes beneran)

Alhasil setiba di Wisma gw jadi paranoid. Akhirnya kita berdua memutuskan untuk pergi ke Alun-Alun aja cari oleh-oleh sampai gempor so ketika balik ke kamar langsung nyungsep bobo’ nggak pake mimpi. Hihihi…

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar